Banyak orang menderita sakit bahu, yang telah mencoba perawatan konvensional terus menderita dengan keluhan bahu mereka. Mereka telah mencoba obat antiinflamasi, suntikan steroid, dan terapi fisik, tetapi bahu mereka masih membuat mereka sakit. Tidak diketahui secara umum bahwa kondisi bahu dapat dikaitkan dengan masalah leher. Artikel ini akan membahas nyeri bahu dan bagaimana kaitannya dengan masalah leher. Solusi perawatan untuk ketidaknyamanan bahu akan dibahas.

Sendi bahu adalah salah satu dari tiga sendi dalam tubuh yang dapat bergerak ke segala arah. (Ibu jari dan pinggul terdiri dari dua lainnya). Sepanjang hidup kita, persendian ini mengalami tekanan fisik yang luar biasa dan akhirnya bisa terluka.

Leher kita, yang secara anatomi disebut tulang belakang leher, dapat dikaitkan dengan masalah sendi bahu. Tulang belakang leher terdiri dari tujuh tulang belakang atau tulang belakang. Di antara tulang-tulang itu ada lubang tempat saraf keluar. Beberapa saraf ini menginervasi otot-otot yang membuat sendi bahu kita bergerak ke berbagai arah. Jika saraf di leher terjepit atau teriritasi, saraf ini dapat merujuk rasa sakit ke area bahu. Ini juga dapat menyebabkan otot bekerja secara tidak benar, yang seiring waktu dapat menyebabkan sendi bahu dan berbagai struktur seperti bursas, tendon dan ligamen mengalami tekanan berlebihan yang menyebabkan bursitis, tendinitis, dan keseleo ligamen.

Studi penelitian yang diterbitkan pada Agustus 2018 dalam publikasi Physiotherapy Research International mencatat bahwa nyeri dapat memengaruhi gerakan bahu. Dalam studi ini, para peneliti menemukan bahwa di antara kelompok 60 orang dewasa di bawah usia 45 tahun, mereka yang menderita sakit leher kronis menunjukkan penurunan fungsi dan rentang gerakan di bahu.
Selain itu, tim peneliti mengamati hubungan antara intensitas nyeri leher yang lebih besar dan kinerja sendi bahu yang lebih buruk. Ini menunjukkan bahwa masalah bahu dan masalah tulang belakang leher, leher, berhubungan langsung.

Jika seorang praktisi kesehatan hanya berfokus pada bahu dan meresepkan obat, atau melakukan suntikan steroid pada bahu, atau melakukan terapi fisik pada bahu tanpa mengatasi masalah leher yang mendasarinya, kemungkinan perawatan bahu tidak akan berhasil.

Untungnya, seorang dokter chiropractic sangat memenuhi syarat untuk mengobati masalah pada bahu. Chiropractor adalah praktisi kesehatan yang dilatih untuk memeriksa tulang belakang leher dan bahu. Pemeriksaan Chiropractic dari pundak akan mencakup memeriksa rentang gerakan bahu, dan jika ada masalah bursitis, tendinitis dan ligamen yang terkait. Seorang chiropractor juga akan memeriksa tulang belakang leher untuk melihat apakah ada vertebra yang tidak sejajar atau bergerak secara tidak benar yang akan memengaruhi saraf yang terkait dengan bahu.

Seorang dokter chiropraktik kemudian dapat mengarahkan perawatan yang lembut, aman, dan efektif ke bahu dan tulang belakang leher. Dalam kebanyakan kasus, ini akan menghasilkan penyelesaian yang sukses dari kondisi yang mempengaruhi bahu.

Yang terbaik adalah mencoba pendekatan rehabilitasi konservatif pada awalnya dengan kondisi seperti ini. Jika terapi yang lebih agresif seperti intervensi atau pembedahan farmasi dilakukan, tidak jarang bagi pasien untuk mengalami efek samping seperti masalah pencernaan, reaksi yang merusak ginjal dan / atau kegagalan operasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *